Yaasss King — Pengacara Betoota

Yaasss King — Pengacara Betoota

CLANCY OVERELL | Editor | KONTAK

Ratu Elizabeth II telah meninggal. Dia tidak lagi bertanggung jawab atas separuh dunia.

Dan setelah mengalami salah satu krisis paruh baya yang paling umum dan kacau di akhir 1990-an – putra sulungnya Charles telah menjadi Raja tertua yang menduduki takhta Inggris.

Di Inggris Raya dan negara-negara Persemakmuran, termasuk Australia, sebagian besar tidak pernah mengenal raja laki-laki.

Berita ini, betapapun tragisnya, membawa serta peluang besar untuk sedikit lebih banyak perwakilan laki-laki dalam posisi kepemimpinan kolonialis.

Rencana untuk apa yang terjadi sekarang dia telah meninggal, yang dikenal sebagai Jembatan London, sedang berlangsung dan Charles telah memulai pemerintahannya – sebagai pria terkenal pertama yang naik takhta Kerajaan sejak pria Denmark yang berhubungan dengan cewek Tasmania itu selama Olimpiade Sydney.

Setelah keluar dari perselingkuhan yang spektakuler, perceraian, dan kehilangan yang memilukan dari istri pertamanya, serta perilaku laba-laba batu yang menyeramkan dari saudaranya – kebangkitan Raja Charles adalah inspirasi bagi para pria yang kurang mampu dan pengangguran di mana-mana.

Kenaikan langsungnya ke takhta telah disambut dengan seruan global ‘Yaasss King’

Ekspresi kegembiraan dan persetujuan yang diciptakan oleh penggemar homoseksual Lady Gaga – ini adalah pertama kalinya ‘Yaasss’ digunakan untuk merujuk pada keunggulan pria kulit putih.

Pergi raja.

Author: James Griffin