Tokoh AFL Yang Berdiri Selama Goodes Saga Menyerukan Cemoohan Memalukan Ginnivan Untuk Diakhiri — Pengacara Betoota

Tokoh AFL Yang Berdiri Selama Goodes Saga Menyerukan Cemoohan Memalukan Ginnivan Untuk Diakhiri — Pengacara Betoota

RORY SALAZAR | Keuangan | KONTAK

Membayar untuk menjadi putih di Victorian Footy, sekali lagi telah dikonfirmasi.

Ini datang sebagai tokoh AFL terkemuka yang berdiri sementara dua peraih medali Brownlow Adam Goodes dicemooh dengan penuh kebencian hingga pensiun dini, telah melompat keluar dari kulit putih mereka untuk menyerukan diakhirinya ejekan jahat berusia 19 tahun, Jack Ginnivan.

Namun dalam pembelaan mereka, mungkin salah untuk mengatakan bahwa tokoh AFL ‘bertahan’ selama kisah Goodes yang memalukan.

Yang benar adalah mereka secara aktif menambahkan bahan bakar ke api rasisme yang menyala-nyala seperti yang ditunjukkan oleh beberapa film dokumenter tentang masalah ini dengan jelas.

Pada saat itu, sementara tokoh AFL berulang kali menyangkal ejekan tanpa henti dari seorang pria Aborigin yang bangga bermotivasi rasial, yang menjadi jelas bagi siapa pun yang setengah otak adalah bahwa jika pertanyaan itu diajukan di seluruh negeri, jawabannya adalah jelas ‘ya itu’.

Apapun masalahnya, Ginnivan, yang hanya anak laki-laki di musim pertamanya, mengklaim bahwa dia ‘terkuras secara emosional dan mental’ dari kebencian yang tak henti-hentinya dia terima dari seluruh dunia AFL.

Sebagai tanggapan, diharapkan setidaknya salah satu tokoh AFL yang menonjol namun rendah IQ, seperti Sam Newman atau Jason Akermanis, akan berkomentar bahwa Ginnivan ‘berperan sebagai korban’ dalam semua ini, seperti yang mereka lakukan saat Goodes berani untuk berbicara tentang penggemar semuda 13 yang melecehkannya secara rasial setiap minggu.

Tapi tidak ada yang berdiri saat ini.

Luar biasa, setiap tokoh AFL terkemuka yang pernah menggunakan posisi kekuasaan mereka untuk membuat pendapat mereka didengar, telah bernyanyi dalam satu suara, ‘hentikan cemoohan yang memalukan!’

Bahkan mantan Presiden Magpies, Sir Eddie Maguire, telah membuang dua sennya ke dalam semua ini, memperjelas bahwa cemoohan yang memalukan harus dihentikan.

“Ketika saya mendengar mereka dengan jahat mencemooh salah satu dari kita sendiri, rasanya seperti tombak imajiner ditusukkan tepat ke dalam hati saya, dan tombak imajiner itulah yang memotong terdalam,” isak Maguire.

Sesuai dengan bentuknya, AFL telah memilih untuk tidak merilis pernyataan sampai Ginnivan pensiun atau menderita gangguan mental total.

Author: James Griffin