Teman Serumah Dengan Semangat Menunggu Kompor Dibersihkan Untuk Menuangkan Seluruh Toples Saus Pasta Di Atasnya — The Advocate Betoota

Teman Serumah Dengan Semangat Menunggu Kompor Dibersihkan Untuk Menuangkan Seluruh Toples Saus Pasta Di Atasnya — The Advocate Betoota

EFFIE BATEMAN | Gaya Hidup | Kontak

Pada usia 31, wanita lajang Mia Hewitt idealnya tidak akan menyukai apa pun selain hidup sendiri, jika bukan karena kamar mandi yang selalu gratis, tetapi juga agar dia dapat membawa seseorang kembali ke kamarnya tanpa khawatir tentang suara cinta yang semakin kaya. dinding berongga dari rumah tiga kamar tidur yang sangat tua, sangat jompo.

Meskipun menghasilkan jumlah uang yang layak, Mia masih belum mencapai titik nyaman dalam karirnya di mana dia dapat menghabiskan $500 seminggu untuk sebuah studio dan tetap bertahan. Ditambah lagi, mengingat dia berasal dari kota pedesaan, sangat menyakitkan baginya untuk mengeluarkan uang sebanyak itu untuk membayar rumah orang lain, yang akan memberinya tiga tempat tidur dengan kolam renang di rumah.

Jadi meskipun dia lebih dari siap untuk membuat tahap kedewasaan berikutnya, dia belum berada di tempat yang tepat untuk melakukannya, yang berarti Mia harus gigih dan berurusan dengan hidup dengan pintu putar teman serumah.

Dan sayangnya dengan orang baru, muncul banyak standar hidup yang berbeda – atau kekurangannya.

Dari berurusan dengan bekas selip yang terus-menerus di toilet, potongan pasta gigi di wastafel, dan rambut rontok yang tidak pernah berakhir yang masuk ke setiap makanannya, Mia mendapati dirinya hidup di ujung tanduk.

Mia berbicara kepada The Advocate tentang drama terbarunya, menyatakan bahwa dia sedang mempertimbangkan hanya mencari pacar demi memiliki lebih banyak ruang (seolah-olah itu akan berhasil).

“Jadi saya benar-benar membersihkan seluruh kompor”, kata Mia, “menggosok setiap noda minyak dan makanan.”

“Tidak lima menit kemudian, teman sekamarku Ella menuangkan sebotol saus pasta di atasnya.”

Mengklarifikasi apakah maksudnya dia menuangkannya ke dalam panci dan entah bagaimana itu bocor, Mia menggelengkan kepalanya.

“Tidak, dia benar-benar hanya menuangkan saus langsung ke kompor.”

“Kemudian menjatuhkan setumpuk spageti yang sudah dimasak ke papan lantai.”

“Aku tidak tahu kenapa.”

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin