“Sulit Untuk Menemukan Staf,” Kata Pemilik Bisnis yang Sulit Membayar Mereka dengan Benar — Advokat Betoota

"Sulit Untuk Menemukan Staf," Kata Pemilik Bisnis yang Sulit Membayar Mereka dengan Benar — Advokat Betoota

ERROL PARKER | Editor besar | Kontak

Seorang pemungut cukai Betoota Heights mengatakan bahwa dia berjuang untuk menemukan staf, seperti setiap pemungut cukai lainnya di negara ini, bukan karena kesalahannya sendiri.

Berbicara kepada The Advocate hari ini di taman birnya yang kosong, Matt Frank dari Pub Irlandia McGurty mengatakan bahwa masalahnya adalah tidak cukup banyak orang di luar sana yang mencari pekerjaan.

“Kami mengirim mereka semua pulang pada awal pandemi dan mereka tidak ingin kembali,” katanya.

“Dan itu menghancurkan industri. Dulu kami memiliki banyak backpacker yang tidak tahu hak-hak mereka dan tidak tahu apa itu pensiun. Satu-satunya orang yang melamar kerja di pub sekarang tahu apa yang menjadi hak mereka, yang memakan keuntungan saya,”

“Orang Australia dimanjakan dan tidak tahu nilai kerja keras. Ketika saya baru saja lulus sekolah, saya bekerja di pub ayah saya untuk mendapatkan uang receh dibandingkan dengan apa yang kami bayarkan kepada staf kami sekarang. Ini mengerikan.”

Mr Frank memperhatikan bahwa pub di ujung jalan, The Grazed Nipple, tidak memiliki masalah dalam mencari staf. Dia bilang dia tidak tahu kenapa.

“Mereka harus mendapatkan minuman setengah harga di sana atau semacamnya. Kami juga memiliki keuntungan besar di sini. Seperti Anda dapat memilih Sabtu mana di bulan Juli yang ingin Anda liburkan. ”

Namun, reporter kami dapat menetapkan bahwa pemilik The Grazed Nipple membayar upah penghargaan yang jauh di atas minimum, yang mencerminkan kontribusi yang diberikan staf terhadap kesuksesan tempat tersebut.

Mereka juga memiliki 300 mesin poker.

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin