Pasangan Yang Menyerah Pada Tekanan Keluarga Untuk Memiliki Bayi Sekarang Disengat Tentang Memberinya Seorang Saudara — The Advokat Betoota

Pasangan Yang Menyerah Pada Tekanan Keluarga Untuk Memiliki Bayi Sekarang Disengat Tentang Memberinya Seorang Saudara — The Advokat Betoota

EFFIE BATEMAN | Gaya Hidup | Kontak

Sepasang suami istri di French Quarter hari ini telah belajar dengan cara yang sulit bahwa keinginan orang tua untuk ‘apa selanjutnya’ tidak pernah terpuaskan, setelah dibombardir dengan pertanyaan tentang mencapai tiang gawang orang dewasa tertentu selama tujuh tahun mereka bersama.

Dari ditanya kapan Raph [32] akan mengajukan pertanyaan kepada Kelly [33]ke ‘kapan pernikahannya’, ‘apakah Anda akan menikah’ dan apakah Anda melakukan hubungan seks tanpa kondom dan gila’ (well, sebenarnya, apakah Anda mencoba untuk memiliki anak, tetapi pada dasarnya adalah hal yang sama), dan pasangan itu bercinta sakit karenanya.

Sekarang, setelah akhirnya menandai semua item ini, Raph dan Kelly dengan bodohnya mengira mereka sudah selesai dengan orang-orang yang terjebak dalam bisnis mereka, tetapi sekarang, mereka hanya ditanya kapan mereka berencana memberi Henry saudara kecil.

“Saya tidak mendapatkan obsesi aneh dari anggota keluarga yang lebih tua tentang mengeluarkan anak-anak seperti dispenser PEZ”, kata Kelly yang marah.

“Benarkah, dalam iklim ekonomi seperti ini?”

‘Kami berdua di bidang teknologi, jadi kami menghasilkan uang yang masuk akal. Tapi biaya hidup kacau, tingkat hipotek kami terus naik, dan ketika saya kembali bekerja, kami akan membayar beberapa ratus seminggu lagi untuk penitipan anak.”

“Dan kau tahu apa yang dikatakan para bajingan ini?”

“Oh, kamu akan mengetahuinya.”

“Mengapa berhemat dan mengikis dan tidak mampu membeli gaya hidup yang baik dipandang kurang disukai daripada memiliki banyak anak?”

“Ada fokus besar pada ‘pengorbanan’, tapi aku bersumpah semua orang ini mendorong kita untuk berjuang hanya ingin merasa lebih baik tentang pilihan hidup mereka sendiri.”

“Sudahlah persetan saja.”

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin