Pangeran Andrew Benar-Benar Kehilangan Tim A-nya Saat Ini — Pengacara Betoota

Pangeran Andrew Benar-Benar Kehilangan Tim A-nya Saat Ini — Pengacara Betoota

CLANCY OVERELL | Editor | KONTAK

Pemakaman Ratu Elizabeth II kemarin menandai salah satu acara televisi terbesar dalam dekade ini, di atas ratusan ribu orang Inggris yang memadati jalan-jalan London untuk menyaksikan prosesi terakhir sang Raja

Pengantaran Kerajaan telah menyaksikan pertemuan pejabat tinggi terbesar yang pernah ada, dengan lebih dari 500 raja, ratu, perdana menteri dan presiden bepergian ke Inggris untuk layanan tersebut.

Perdana Menteri Anthony Albanese dan Presiden AS Joe Biden termasuk di antara mereka yang memberi penghormatan, serta setiap anggota keluarga besar Ratu, termasuk kerabat yang mungkin harus dipenjara.

Salah satu tokoh kerajaan yang memecah belah yang harus diabaikan oleh semua orang jelas adalah kambing hitam keluarga, Pangeran Andrew, yang dicopot dari tugas dan gelar resminya oleh ibunya sendiri pada Januari tahun ini.

Berdiri tepat di belakang Raja baru dengan pakaian sipil yang relatif sederhana, pria berusia 62 tahun yang diperangi itu jelas malu bahwa momen bersejarah ini harus terjadi dengan latar belakang semua tuduhan keji yang ditujukan kepadanya.

Dengan tidak adanya Monarchist yang paling gila sekalipun yang dapat melihat dia dalam cahaya yang sama lagi, dan beberapa meter di kedua sisinya antara kakak laki-laki dan keponakannya selama prosesi, Pangeran Andrew baik-baik saja dan benar-benar sendirian di luar sana.

“Sial” dia terdengar bergumam, saat Big Ben terus membunyikan bel, dan setiap kamera berita di dunia dengan santai menghindari fokus padanya.

“Sangat membutuhkan A-Team saya sekarang”

“Jimmy dan Rolf seharusnya benar-benar ada di sini bersamaku”

“Dan Jeffrey”

“Sama dengan semua teman kami di BBC yang pensiun diam-diam selama beberapa tahun terakhir”

Author: James Griffin