Orang Australia Sekarang Memiliki Dua Poin Pembicaraan Tentang Birmingham — Pengacara Betoota

Orang Australia Sekarang Memiliki Dua Poin Pembicaraan Tentang Birmingham — Pengacara Betoota

KEITH T. DENNETT | Selatan Baru | KONTAK

Saat para atlet top negara kita turun dari kampanye sukses lainnya yang mencambuk semua negara lain di Persemakmuran, diyakini orang Australia di seluruh negeri telah memutuskan bahwa kita memiliki alasan lain untuk mencintai Birmingham.

Melebihi perolehan medali dengan 178 medali, termasuk 67 emas, diyakini bahwa pertandingan tahun ini hanya memperkuat kecintaan negara kita pada kota midlands, yang akan lama dikenang sebagai tempat kita mengalahkan Inggris Raya dalam perolehan medali, dan latar acara Netflix hit, Peaky Blinders.

Berbicara kepada salah satu pecinta olahraga dan kekerasan, Harry Mackleton (28), dilaporkan lokasi pertandingan Persemakmuran tahun ini dibuat untuk tontonan atletik yang hebat, serta memberikan kesempatan utama untuk mengulangi aksen Brummie-nya, trik pesta yang sering dia praktikkan. di kamar mandi ketika pacarnya keluar.

“Oh, saya suka Birmingham, tapi sejujurnya saya bahkan tidak bisa menunjukkannya di peta jika Anda memintanya,” kata Harry.

“Tetapi saya tahu bahwa itu adalah rumah bagi Thomas ‘Fokin’ Shelby, Peaky Blinders, dan juga tempat Tim Kriket Wanita kami mengalahkan India bahkan ketika mereka menderita batuk pedas.”

Saat menonton laporan olahraga malam di Channel 3 News Betoota, Harry mengatakan kepada The Advocate bahwa dia menantikan pertandingan Persemakmuran berikutnya, meskipun tidak tahu di mana mereka diadakan, atau mengapa mereka ditahan dalam hal ini.

“Ya, seperti mengapa kita melakukannya, apakah itu seperti persiapan yang baik untuk Olimpiade atau semacamnya?”

“Dan apa maksud Anda bahwa itu di Bendigo lain kali, seperti di Bendigo Australia kami?

“Saya bahkan tidak berpikir mereka memiliki trek Atletik di sana, apakah kita akan meminta lompat jauh internasional untuk melompat ke lubang pasir di sekolah dasar atau sesuatu?

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin