Nan Mengungkapkan Dia Benar-Benar Siap Menghadapi Krisis Biaya Hidup Setelah Dekade Hitam Dan Emas — Betoota Advocate

Nan Mengungkapkan Dia Benar-Benar Siap Menghadapi Krisis Biaya Hidup Setelah Dekade Hitam Dan Emas — Betoota Advocate

LOUIS BURKE | Budaya | KONTAK

Di era di mana inflasi entah bagaimana telah menjadi olahraga kompetitif, beberapa orang Australia siap menghadapi Krisis Biaya Hidup alias The New Normal.

Seorang warga Australia yang siap adalah nana lokal Miriam Murphy (84) yang telah menabung banyak uang setelah puluhan tahun hanya membeli barang-barang supermarket Hitam dan Emas.

Dengan pengecualian sabun Imperial Leather, Murphy telah melakukan belanja bahan makanan selama lebih dari enam dekade di bawah aturan ketat ‘tidak ada merek tetapi merek rumahan’.

Meskipun Murphy mengakui bahwa dia selalu mengecewakan cucu-cucunya ketika harus menawarkan minuman ringan kepada mereka, sementara mereka mengeluh tentang kenaikan biaya sewa, dia mempertimbangkan untuk meminta salah satu dari mereka untuk menaikkan tarif konservatori untuk pasangan dan masih memiliki cukup sisa untuk beli barang bekas Ruth Rendell.

“Ketika saya masih kecil, setiap merek adalah merek rumah yang Anda lihat, tidak ada Nike Swoosh ini atau Macleans Nurdle itu,” kata Murphy, bahkan sebelum wartawan kami mengajukan pertanyaan kepadanya.

“Kamu tidak pernah membeli embel-embel, kamu membuatnya sendiri, jadi membeli barang berjudul ‘Tanpa embel-embel’ hanyalah refleks bagi orang-orang dari generasiku.”

Ketika tim pelaporan kami menunjukkan bahwa rumah yang dimiliki Murphy terjangkau bukan karena belanja Hitam dan Emasnya, tetapi karena harganya 60 pound di awal tahun 60-an, dia mengambil sekotak sabun anggaran berukuran bata dan membawa kami ke wastafel.

“Aku akan mencuci mulutmu untuk yang satu itu dan aku tidak akan menyia-nyiakan hal-hal baik untuk orang-orang sepertimu.”

Author: James Griffin