Mengapa Pria Lurus Bertingkah Seperti Ratu Di Tempat Kerja? — Pengacara Betoota

Mengapa Pria Lurus Bertingkah Seperti Ratu Di Tempat Kerja?  — Pengacara Betoota

CLANCY OVERELL | Editor | KONTAK

Agenda terbangun secara resmi sudah terlalu jauh minggu ini, setelah laporan baru bahwa pria straight dipaksa untuk bertindak seperti Queens untuk mencari pekerjaan.

Berita ini telah disampaikan secara global, karena perang terhadap ‘maskulinitas tradisional’ merayap ke dalam jajaran militer dan institusi budaya tepat di seluruh Dunia Barat.

Dahulu kala, laki-laki diizinkan untuk menembak burung pegar dan bermain polo tanpa harus khawatir kaum kiri yang terbangun membatalkannya karena hobi tradisional maskulin mereka.

Sekarang, mereka diharapkan memakai perhiasan konyol dan minum teh, sambil mengomentari perubahan iklim dan topik Twitter kepingan salju lainnya.

Lewatlah sudah hari-hari di mana seorang pria dapat secara terbuka menipu istrinya dan melemparkannya ke media tabloid Inggris, sebelum menikah lagi dan menunggu 30 tahun sampai dia menjadi pria paling berkuasa di Persemakmuran tanpa dampak apa pun.

Sekarang, untuk mewujudkan ritus kelahiran mereka, mereka harus duduk diam, mengenakan jubah gender yang cair dan bertingkah seperti Ratu – hanya untuk mempertahankan pekerjaan.

Perang melawan maskulinitas tradisional secara resmi sudah terlalu jauh minggu ini. Dan anak laki-laki muda di seluruh dunia membayarnya.

Apa yang disebut ‘patriarki’ telah hancur, dan kita lebih buruk karenanya. Lihat saja raja baru.

Bukankah orang-orang ini seharusnya menjadi panutan? Bayangkan seorang anak kelas pekerja yang tinggal di perumahan umum yang bobrok di Inggris Utara melihat pahlawan mereka seperti Raja Charles bertindak seperti ini. Keluarga Kerajaan dulunya adalah lembaga bangsawan yang menanamkan rasa bangga di antara orang miskin. Sekarang mereka tidak lebih dari sosialita bertangan lembut yang tunduk pada tekanan politik.

Apa selanjutnya? Joe Biden menyerahkan pekerjaannya kepada seorang wanita karena dia terlalu laki-laki, pucat dan basi? Boris Johnson telah melakukan hal itu. Bahkan tadi malam, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese berpakaian hijau cerah dan myrtle dan berpose untuk foto dengan kelinci kecil yang lucu. Semuanya sudah terlalu jauh.

Kembalikan maskulinitas tradisional.

Author: James Griffin