Lajang Lokal Mencoba Menjatuhkan Petunjuk Dengan Mengeluarkan Paket Chewy Setelah Makan Malam — The Betoota Advocate

Lajang Lokal Mencoba Menjatuhkan Petunjuk Dengan Mengeluarkan Paket Chewy Setelah Makan Malam — The Betoota Advocate

EFFIE BATEMAN | Gaya Hidup | Kontak

Seorang wanita setempat mendapati dirinya menjadi sedikit cemas malam ini setelah teman kencannya secara tak terduga berperilaku seperti pria yang sempurna dan tidak mencoba bergerak apa pun.

Setelah menghabiskan sebagian besar kencan mencoba membelokkan selamat tinggal ‘pelukan dan ciuman’ yang tak terduga, yang tidak pernah bisa dia lakukan dengan cara yang halus, Chloe Dixon sekarang mendapati dirinya berkencan dua dengan seorang pria yang belum pernah mencoba apa pun. semacam hoki amandel – yang dalam otak kencan modernnya yang aneh, berarti bahwa pria itu jelas-jelas tidak menyukainya sama sekali.

Dalam persiapan untuk kencan kedua, Chloe dilaporkan telah menarik semua perhentian, termasuk atasan yang sangat bagus, beberapa parfum yang direkomendasikan seorang wanita dari Tik Tok, dan paket Extra Gum yang dia gigit ke servo lokal, setelah menyadarinya. sedang makan Italia (yaitu roti bawang putih sangat berat).

Saat malam berlanjut dengan lebih banyak olok-olok, karbohidrat, dan beberapa gelas merah, Chloe mendapati dirinya dengan tajam mengarah ke beberapa yang kenyal, dan memastikan untuk menawarkan teman kencannya juga.

“Tidak ingin nafas bawang putih yang menakutkan”, dia tertawa, memasukkan sepasang ke dalam mulutnya dan melakukan apa yang dia harapkan adalah melihat ke sini, tetapi mungkin itu sebenarnya hanya terlihat seperti dia mengalami kecelakaan karbohidrat, “apakah kamu mau? beberapa?”

Sambil mengulurkan bungkusan itu ke seberang meja, Chloe mendapati dirinya menahan napas dan berusaha untuk tidak menelan permen karetnya, sebelum teman kencannya dengan penuh semangat menerima tawaran pembersih langit-langit.

Dapat dilaporkan bahwa Chloe berhasil dengan pencariannya untuk ciuman, tetapi kemudian kehilangan minat padanya.

Akan datang lebih banyak lagi

Author: James Griffin