Kolega Menghabiskan Pagi Menghitung Bagaimana Di Bumi, Frenemy Kantor Dapat Mendapat Cuti Seminggu Lagi — The Betoota Advocate

Kolega Menghabiskan Pagi Menghitung Bagaimana Di Bumi, Frenemy Kantor Dapat Mendapat Cuti Seminggu Lagi — The Betoota Advocate

KEITH T. DENNETT | Selatan Baru | KONTAK

Seorang rekan yang cemburu sedang menjalankan spreadsheet perhitungan pagi ini, saat dia menghitung bagaimana musuh kantornya dapat membeli satu minggu lagi untuk liburan.

Menatap meja kosong dari musuh lamanya di kantor, eksekutif PR junior Betoota yang sudah lama menderita, Hannah Edwards, tertangkap basah oleh kenyataan bahwa dia dipaksa untuk menggantikan rekan kerja yang menghabiskan lebih banyak waktu sebagai pengganti daripada di kantor. .

Seorang junior kantor, yang dirinya sendiri sedang sekarat untuk akhir pekan yang panjang, Hannah mengatakan kepada reporter kami bahwa dia tidak bisa mengerti bagaimana teman anggota timnya, Samantha Saunders, mungkin memiliki lebih banyak uang.

“Jujur Samantha adalah karya nyata,” keluh Hannah kepada The Advocate.

“Dia hanya mengambil cuti 5 minggu untuk bertamasya tentang Eropa, lalu aku bersumpah pada bulan Mei dia mengambil cuti dua minggu untuk pernikahan saudara perempuannya.”

“Ditambah lagi, jangan biarkan saya memulai pada Paskah, saya bersumpah dengan beberapa hari sakit strategis di antara Jumat Agung dan Hari Anzac dia cukup banyak mengambil cuti sepanjang April!”

Sambil menatap daftar tugas yang harus dicentang di notepad yang ada di mejanya, Hannah memutuskan bahwa ada baiknya merusak paginya sendiri untuk meninggalkan apa yang dia lakukan dan menjalankan beberapa nomor hipotetis atas kemauannya sendiri.

Membuka halaman kosong di Microsoft Excel dan bersandar pada pengetahuannya yang terbatas dari kelas komputer Kelas 5, diyakini Hannah mulai memasukkan kumpulan datanya sendiri yang tidak berdasar, untuk lebih menyulut api kecemburuan yang menyala di dalam dirinya.

“Aku sudah menghitungnya dan Samantha harusnya paling tidak sekitar tiga bulan, aku bersumpah dia tidak bisa istirahat lagi sampai Natal 2025!”

“Namun di sini saya melihat jadwal cuti akhir tahun dan dia sudah mengambil cuti setiap hari Jumat di bulan Desember dan sepanjang Januari.”

“Bagaimana dia bisa lolos!”

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin