Kiwi Mate Merusak Kick-On Lain Dengan Menyarankan Mereka Membunuh Possum Yang Tergantung Di Pohon — The Betoota Advocate

Kiwi Mate Merusak Kick-On Lain Dengan Menyarankan Mereka Membunuh Possum Yang Tergantung Di Pohon — The Betoota Advocate

ERROL PARKER | Editor besar | Kontak

Seorang warga Selandia Baru telah menggunakan kekuatan Kiwi ajaibnya selama akhir pekan untuk benar-benar merusak suasana di French Quarter kick-on selama akhir pekan.

Setelah menghabiskan sore dan malam di pub menonton tenis kaki Victoria dan Kelinci bangun di Cronulla Mensa Society, sekelompok teman kembali ke rumah Bruce Gilbert di Rue de Putain dan terjebak ke dalam beberapa pernis otak GraysOnline dan kaleng bir aneh yang dia tawarkan.

Tak lama setelah tengah malam, suasana berubah secara signifikan, kata Bruce kepada The Advocate sore ini.

“Jadi kita punya pasangan Kiwi ini, Fergus,” katanya.

“Pria yang cantik. Cowok top tapi sayangnya, dia dari Pulau Utara jadi dia agak aneh. Kamu tahu apa yang saya maksud? Mereka seperti orang Australia Selatan tetapi kurang menarik dan kurang rentan terhadap kejahatan kekerasan. Yah, melawan orang, bagaimanapun juga, ”

“Kami semua bersenang-senang. Seseorang memasang ‘Dancing In The Moonlight’ oleh Toploader. Orang-orang menari dan tertawa. Teman saya Mikey pulang kerja dan datang dengan tas zip-lock dengan pingas besar yang ditekan ini. Duracell besar, seukuran kuku jari pria,”

“Tapi ya, Ferg sedang berbicara dengan beberapa gadis. Menceritakan lelucon, menjadi keren dan segalanya. Kemudian dia melihat seekor posum.”

Meskipun biasanya cukup tenang, darah Kiwi sehari-hari mulai mendidih setiap kali mereka melihat posum ekor sikat yang umum. Mereka dianggap sebagai hama di Selandia Baru dan sering dikirim langsung oleh petani dan Kiwi yang masih memiliki senapan otomatis .22 yang tidak terdaftar di ruang belajar mereka.

“Hei, lihat, ada posum,” kata Ferg.

Gadis-gadis itu melihat dan berkomentar betapa lucunya itu. Salah satunya bahkan menawarkan anggur kepada hewan yang ketakutan itu.

“Kita harus menangkapnya dan membunuhnya. Anda mengalihkan perhatiannya dengan anggur dan saya akan mengambilnya, ”kata Ferg kepada salah satu gadis.

“Hei Timmy, bisakah kamu mengambilkanku pisau? Aku akan membunuh posum ini?”

Timmy bertanya apa maksudnya.

“Itu cara terbaik, Nak. Paman saya Jeff biasa mengayunkan ekor mereka ke sisi rumah atau pohon sampai mereka mati.”

Pesta itu sekarang hampir sunyi, kecuali nyanyian lembut Toploader.

“Cepat, sebelum dia pergi.”

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin