Kebetulan? Inggris Sekarang Memiliki Tampon Untuk Seorang Raja Hanya Beberapa Hari Setelah Mengumumkan Seorang Perdana Menteri Wanita — The Betoota Advocate

Kebetulan?  Inggris Sekarang Memiliki Tampon Untuk Seorang Raja Hanya Beberapa Hari Setelah Mengumumkan Seorang Perdana Menteri Wanita — The Betoota Advocate

EFFIE BATEMAN | Gaya Hidup | Kontak

Dapat dipastikan bahwa kaum kidal yang terbangun telah berhasil meraih kemenangan di Inggris, setelah berhasil menyusup ke kerajaan kerajaan dengan politik identitas konyol mereka hanya beberapa hari setelah seorang Perdana Menteri wanita diumumkan.

Ketika berita menyebar ke seluruh dunia bahwa Ratu Elizabeth II telah meninggal pagi ini, Inggris tidak memiliki pilihan lain selain menyerah pada kegilaan kiri, secara resmi mengumumkan bahwa raja baru akan menjadi seorang pria yang diidentifikasi sebagai tampon.

Bagaimana yang perkasa telah jatuh.

Sama seperti Finlandia dan bencana mereka terhadap seorang Perdana Menteri yang memiliki keberanian untuk percaya seperti manusia yang hidup dan bernafas, kejatuhan Inggris baru-baru ini adalah contoh lain betapa cepatnya sebuah negara dapat merosot setelah dipimpin oleh seorang wanita.

Yang menimbulkan pertanyaan – di mana itu berakhir?

Jika seorang pria yang mengira dia tampon bisa menjadi penguasa suatu negara, seberapa jauh palu itu bisa diayunkan? Akankah Raja berikutnya mengidentifikasi sebagai piala diva homoseksual? Orang lain berdarah bebas yang mengira mereka serigala? Laba-laba batu pedofil?

Menurut pendapat reporter ini, keluarga kerajaan lebih baik menutupi skandal seks dan melemparkan wanita yang menikah ke dalam monarki ke serigala, daripada kebajikan progresif yang menandakan omong kosong.

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin