Kafe Lokal Bertepuk Tangan Saat Silau Singkat Dari Bullmastiff Menutup Yappy Pomeranian — The Betoota Advocate

Kafe Lokal Bertepuk Tangan Saat Silau Singkat Dari Bullmastiff Menutup Yappy Pomeranian — The Betoota Advocate

KEITH T. DENNETT | Selatan Baru | KONTAK

Pelanggan kafe French Quarter memuji karya Bullmastiff Inggris pagi ini, setelah berhasil memulihkan hukum dan ketertiban di kerajaan hewan.

The Advocate memahami sekitar pukul 08:42, meja-meja penuh sesak di Shiba Inu, tujuan makan siang yang terinspirasi Jepang-Prancis, yang terkenal dengan kue keju sarapan yuzu.

Dipenuhi dengan banyak desain grafis Betoota yang cenderung bangun pagi, dapat dipahami bahwa pelanggan sibuk menikmati pagi yang bahagia, ketika mereka mulai menyusun daftar belanja mereka untuk mengambil pasar petani Betoota di dekatnya.

Namun, berkat kedatangan kotak tisu jingga dengan kaki, para pengunjung terkejut melihat sarapan mereka hancur saat seekor Pomeranian yang berteriak, dengan tepat bernama “Tiffany”, duduk di meja luar.

Mencicit kepalanya dengan jeritan menjengkelkan, diyakini pelanggan dipaksa untuk menggertakkan gigi mereka sebagai pemilik Pomeranian itu duduk di luar kafe dan mulai memperlakukan pelanggan dengan suara menjengkelkan dari panggilan Facetime publik.

Mengambil masalah ke dalam cakarnya sendiri dan mengukuhkan dirinya sebagai satu-satunya raja anjing sejati, itu dipahami Bullmastiff Inggris dengan nama “Morley” memutuskan untuk menyerang Pomeranian yappy dari alasnya, dengan satu tatapan tajam.

“Jika kamu tidak diam, aku akan mencabik-cabikmu seperti betis domba,” kata Mastiff secara telepati dengan satu tatapan tegas.

“Biarkan aku dan orang-orang pendiam ini menikmati sarapan kita dengan tenang atau aku akan membuatmu batuk seperti bola rambut.”

Tertegun oleh ancaman ganas, diyakini “Little Tiff” Pomeranian memutuskan untuk mundur dan meringkuk di belakang kaki pemiliknya yang bodoh.

Senang karena suara damai burung lokal mengambil alih soundtrack ambient pagi itu, pengunjung kafe dilaporkan berterima kasih atas disiplin anjing yang bullish.

Mencondongkan tubuh untuk menawarkan hadiah penghargaan, seorang pelanggan bahkan terlihat menyerahkan seikat daging asap hickory yang panjang.

“Siapa anak yang baik?” ditawarkan oleh pelindung kafe.

“Saya …” Mastiff mengangguk setuju.

Author: James Griffin