Imigran Lokal Kulit Putih Cukup Untuk Menjadi ‘Ekspat’ — The Betoota Advocate

Imigran Lokal Kulit Putih Cukup Untuk Menjadi 'Ekspat' — The Betoota Advocate

LOUIS BURKE | Budaya | KONTAK

Seorang Inggris yang membuat rumah untuk dirinya sendiri di luar negeri senang mengetahui bahwa dia cukup putih untuk menjadi ekspatriat yang produktif alih-alih seorang imigran yang “menguras ekonomi” – yang mengisi kekurangan tenaga kerja yang vital.

Linton Breville (34) seorang pria yang agak ambigu dari Inggris pindah ke Betoota beberapa minggu yang lalu, dengan rencana bekerja di agen perekrutan sebelum mencari tahu masalahnya.

Meskipun Breville sebelumnya menganggap orang-orang seperti dirinya sebagai ‘imigran’, orang Inggris lokal itu tidak mengizinkan penduduk setempat untuk menjadi kecilnya, menyebut dirinya sebagai ‘ekspatriat Inggris’.

“Ya, kan, imigran itu dari luar negeri,” kata Breville ketika ditanya mengapa dia diidentifikasi sebagai ekspatriat dan bukan imigran.

“Sedangkan aku orang kulit putih dari negara kulit putih, ergo, expat.”

“Saya tidak membuat aturan. Saya hanya menegakkan dan mendapat manfaat dari mereka.”

Singkatan dari istilah ‘ex patriot’ memang sudah lama dikenal tetapi tidak pernah diucapkan dengan lantang bahwa expat adalah istilah yang diperuntukkan bagi anggota kulit putih dunia barat yang ingin tinggal di negara lain tetapi membutuhkan kata yang sedikit lebih tinggi.

“Bukankah imigran menyarankan Anda pindah ke suatu tempat untuk kehidupan yang lebih baik? Bukan untuk bersikap kasar, tetapi jenis ekspatriat menyiratkan bahwa Anda mengambil langkah mundur. ”

Author: James Griffin