Dia Selamat dari Perang Dunia II, IRA, The Sex Pistols … Tapi Boris Terlalu Banyak – Advokat Betoota

Dia Selamat dari Perang Dunia II, IRA, The Sex Pistols ... Tapi Boris Terlalu Banyak - Advokat Betoota

CLANCY OVERELL | Editor | KONTAK

Ratu Elizabeth II telah meninggal pada usia 96, Istana Buckingham telah mengumumkan.

Dalam berita yang lebih mengejutkan lagi: putra sulungnya, Charles, sekarang menjadi Raja.

Istana Buckingham merilis sebuah pernyataan tepat setelah pukul 18:30 pada hari Kamis waktu setempat (03:30 Jumat AEST), membenarkan bahwa Ratu telah meninggal di perkebunan Balmoral di Dataran Tinggi Skotlandia.

Pewaris takhta berikutnya, Charles, yang akan dikenal sebagai Raja Charles III, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan kematian “ibu tercinta” adalah “saat kesedihan terbesar bagi saya dan semua anggota keluarga saya”.

Hanya empat tahun lagi dari mengangkat kelelawar, Ratu Elisabeth II memerintah melalui abad yang mungkin paling penuh aksi dalam sejarah Kerajaan Inggris.

Dari serangan bom Jerman di London hingga upaya pembunuhan tanpa henti dari Tentara Republik Irlandia – mendiang Raja memegang takhta melalui Inggris yang berubah dengan cepat.

Dia juga menjadi saksi kebangkitan mengerikan dari Sex Pistols, UK Drill dan Jimmy Carr.

Hidup lebih lama bahkan dari penguncian COVID-19, Ratu Elisabeth II selamat dari semua yang dilakukan 96 tahun ini.

Semuanya kecuali Boris Johnson.

Meskipun, dia bisa hidup cukup lama untuk melihat dia akhirnya digulingkan sebagai Perdana Menteri 24 jam yang lalu – tampaknya kepemimpinannya yang kikuk dan pemerintahan yang tidak kompeten akhirnya memakan korban.

Ratu Vale Elisabeth II.

Boris, ini semua salahmu.

Author: James Griffin