“Bagaimana Ya?” Kata Schooner Ketiga — Pembela Betoota

"Bagaimana Ya?"  Kata Schooner Ketiga — Pembela Betoota

CLANCY OVERELL | Editor | KONTAK

Meskipun hanya cukup awal malam ini, sekunar ketiga tampak seperti ide yang bagus, itu telah dikonfirmasi.

Saat mampir ke tempat tinggalnya untuk bertemu dengan beberapa temannya yang memiliki status perkawinan yang sama dan sikap rapuh terhadap pekerjaan, James Ropedale yang berusia 29 tahun mengatakan bahwa dia menganggap schooey ketiga ini akan menyenangkan – dan mengingat bahwa tidak ada satu pun dari mereka. anak laki-laki memiliki anak kecil untuk pulang, bahkan mungkin yang keempat bisa menjadi penonton.

“Ini merupakan keputusan yang sangat mudah untuk dibuat” kata James.

“Saya sedang berjalan kaki dari rumah dan nyonya telah melakukan yoga atau sesuatu sampai larut malam”

Dengan sinar keemasan matahari sore yang merembes melalui bagian depan kaca di dekat TV, dan sekarang berkilauan dari keran Betoota Bitter di bar depan, James mengatakan sengatannya mulai berubah menjadi buzz.

“Pasti ada panggilan telepon yang sangat penting untuk menyeretku keluar dari tempat ini sekarang,” katanya, lebih ceria daripada beberapa jam yang lalu selama pertemuan pagi kantor dua puluh orang.

“Tuangkan aku toples sialan lagi” dia dengan nakal menggonggong pada pria berusia 18 tahun berambut panjang di belakang bar.

“Apakah kalian baik-baik saja? untuk yang lain?” katanya pada teman-temannya.

Mereka semua menjawab dengan tegas ya. Seorang penumpang, teman dekat Brett, bahkan mengatakan ‘bercinta ya’.

“Beri kami beberapa kendi kemudian kawan muda” dia meludah ke pelayan bar.

Diatasi dengan euforia tentang betapa enaknya minum bir dingin di sore yang indah, James bertanya apakah dapur buka malam ini.

“Siapa yang tahu” katanya kepada anak laki-laki.

“Mungkin akan memberikan sedikit dorongan malam ini.”

Author: James Griffin