Armada Kapal Jepang Lakukan Perjalanan Penelitian Mendesak Ke Tasmania — The Betoota Advocate

Armada Kapal Jepang Lakukan Perjalanan Penelitian Mendesak Ke Tasmania — The Betoota Advocate

WENDELL HUSSEY | Kadet | KONTAK

Sebuah armada kapal Jepang dilaporkan terlihat sedang menuju pantai Tasmania minggu ini, setelah tersiar kabar tentang misi penelitian yang mendesak.

Dengan terdamparnya 230 paus pilot di Macquarie Harbour membuat berita internasional, diyakini tim ilmuwan Jepang telah membuang sedikit waktu untuk menuju ke selatan.

Sementara sejumlah paus masih hidup dalam keterdamparan yang tragis, tim peneliti Jepang telah memberi tahu The Advocate bahwa ‘mungkin tidak ada gunanya mencoba membawa mereka kembali ke laut.’

“Kami hanya ingin, tahu, apakah Anda akan meneliti itu atau apa,” kata seorang peneliti, membuat kesan yang bagus tentang pasangan babi yang selalu ingin tahu apakah Anda sudah selesai dengan keripik itu.

“Kami akan membersihkan kekacauan pro bona, dan melakukan beberapa pengujian ilmiah yang mendesak,” kata salah satu peneliti hari ini.

“Kami memiliki fasilitas hebat di Pasar Ikan Tokyo, yang akan membuat CSIRO Anda malu.”

Tidak jelas apa yang menyebabkan paus-paus itu terdampar di Harbour, lokasi terpencil yang sama di mana terdamparnya Australia yang terparah terjadi dua tahun lalu, tetapi para peneliti mengatakan itu adalah sesuatu yang ingin mereka ketahui.

“Bayangkan jika kita bisa mengetahui bagaimana menyebabkan 250 paus secara ajaib terdampar sendiri,” lanjut peneliti.

“Jelas agar kami bisa menghentikannya terjadi lagi karena itu akan sangat buruk.”

Belum diketahui apakah Pemerintah Negara Bagian Tasmania akan mengizinkan para peneliti untuk membersihkan kekacauan itu, tetapi Sea Shepard hanya membuang sedikit waktu untuk mempersiapkan perang.

“Sudah aktif,” kata juru bicara organisasi tersebut.

Akan datang lebih banyak lagi.

Author: James Griffin